Brasil-melawan-Korea-Selatan-alt

Performa impresif Brasil melawan Korea Selatan membantunya melaju ke perempat final Piala Dunia.

Dalam penampilan yang menakjubkan di Qatar 2022, Brasil menari melewati Korea Selatan dan masuk ke perempat final Piala Dunia pada hari Senin. Ia mengalahkan lawannya 4-1.
Brasil membuat pernyataan tujuan yang jelas dengan penampilan ini, menunjukkan mengapa tim Tite menjadi favorit awal untuk memenangkan kompetisi.

Segera setelah pertandingan dimulai, Vinicius Jr., Neymar Jr., Richarlison, dan Lucas Paqueta masing-masing mencetak empat gol di babak pertama untuk mengakhiri pertandingan. Pertandingan ini adalah yang paling timpang di Piala Dunia sejauh ini sebagai hasil dari pertahanan Korea yang buruk dan performa ofensif Brasil yang luar biasa.

Terlepas dari betapa rapuhnya pertahanan Korea, 45 menit pertama Brasil di Piala Dunia adalah sepak bola yang benar-benar spektakuler yang mewujudkan segala sesuatu yang membuat Brasil menjadi bangsa yang dihormati dan ditakuti selama bertahun-tahun.

Brasil merayakan masing-masing dari empat golnya dengan gaya, yang menampilkan beberapa tarian koreografi yang tepat waktu. Untuk gol ketiga, Richarlison bahkan membujuk pelatih kepala Tite untuk bergabung dengan “tarian merpati”.

Para pemain Brasil terus menekan gas di babak kedua untuk menghemat energi menghadapi ujian yang jauh lebih berat melawan Kroasia yang akan datang pada hari Jumat. Akibatnya, permainan itu tidak lebih dari sebuah prosesi untuk Brasil.

15 menit dari waktu, Seung-Ho Paik mencetak gol hiburan untuk Korea. Tendangan jarak jauhnya mendapat defleksi dari Thiago Silva dan melewati Alisson ke sudut jauh.

Para pemain Brasil merayakan kemenangan secara penuh dengan spanduk untuk menghormati pemenang Piala Dunia tiga kali, Pelé, sehubungan dengan berita baru-baru ini bahwa pemain sepak bola legendaris tersebut telah dirawat di rumah sakit di Sao Paulo.
Brasil mengikuti kompetisi ini sebagai favorit untuk memenangkan trofi, namun sejauh ini jauh dari harapan.

Alih-alih bermain dengan gaya Jogo Bonito dari beberapa tim hebat Brasil di masa lalu, Seleçao versi Tite selalu terkenal karena pragmatismenya.

Bahkan dengan standar pragmatisnya, tiga pertandingan grup tim adalah urusan yang membosankan dengan hanya kilatan cahaya sekilas yang kami kaitkan dengan Brasil selama bertahun-tahun — terutama di saat-saat terakhir dari kemenangan 2-0 atas Serbia.

Brasil-melawan-Korea-Selatan-alt

Tetapi karena pragmatismenya, pembelaan ini menjadi sangat pelit. Sebelum Tite membuat sembilan pergantian pemain untuk pertandingan grup ketiga Brasil melawan Kamerun, tim tidak menghadapi satu pun tembakan ke gawang.

Kemampuan Neymar untuk bermain untuk pertama kalinya sejak mengalami cedera pergelangan kaki pada pertandingan pembukaan melawan Serbia memberikan dorongan besar bagi Brasil menjelang pertemuannya melawan Korea Selatan.

Berita bahwa Pelé akan menonton pertandingan ini dari rumah sakit Sao Paulo di mana dia sekarang menjalani perawatan akan memberikan motivasi ekstra jika pemain Brazil membutuhkannya untuk alasan apapun.

Sementara itu, Korea Selatan memberikan kesan yang kuat dengan lolos dari grup yang penuh tantangan yang berisi Portugal, Ghana, dan Uruguay untuk melaju ke babak 16 besar.
Namun, Brasil tampil kuat di lima menit pertama pertandingan, hampir tidak membiarkan Korea menyentuh bola.

Setelah hanya tujuh menit, dominasi awal Brasil dihargai ketika Vinicius Jr. menyelesaikan gerakan mengalir di tiang jauh dengan akurasi yang tepat, menempatkan bola tepat melewati empat pemain bertahan Korea setelah beberapa tipu daya yang indah dari Raphinha.

Woo-Young Jung salah menilai ayunannya untuk bola dan malah menangkap kaki Richarlison di dalam area penalti, mengubah awal lambat Korea menjadi mimpi buruk. Meski kontaknya ringan, wasit Clement Turpin memutuskan untuk memberikan penalti.

Sekembalinya dari cedera, Neymar tidak membuat kesalahan, melenggang dan dengan santai menempatkan bola di sebelah kiri kiper.

Neymar mencetak golnya yang ke-76 untuk Brasil, menempatkannya satu gol lagi dari mengikat Pelé sebagai pencetak gol terbanyak sepanjang masa negara itu. Dengan mencetak gol, Neymar juga bergabung dengan Ronaldo dan Pelé sebagai satu-satunya pemain Brasil dalam sejarah yang mencetak gol di tiga Piala Dunia berbeda.

Segera setelah penalti, Hee-Chan Hwang memang memaksa Alisson untuk melakukan penyelamatan satu tangan yang luar biasa, tetapi itulah jarak terdekat Korea Selatan untuk mencetak gol di babak pertama.

Turpin, seorang wasit Prancis, benar-benar melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam menjaga pemain Brasil daripada yang dilakukan orang Korea Selatan mana pun; pada satu titik, striker Paris Saint-Germain terpaksa memutar balik dan mencari rekan satu tim karena Turpin secara tidak sengaja menghalangi jalannya.

Sekarang saatnya perayaan untuk Brasil karena hasilnya sudah pasti. Sebelum jeda, ada dua gol lagi, keduanya menampilkan sepak bola Brasil terbaik.

Richarlison memulai gol pertama dengan memainkan keepy-uppies dengan bola di dahinya. Dia kemudian menjentikkannya melewati bek Korea setelah bertukar umpan dengan Thiago Silva dan Marquinhos, sebelum memasukkan bola melewati Kim Seung Gyu.

Setelah serangan balik Brasil yang cepat, Paqueta melakukan tendangan voli di gol kedua setelah Vinicius mengarahkan bola ke tiang jauh.

Meskipun game telah lama kehilangan aspek kompetitifnya, Korea Selatan sekarang berisiko mengalami malam yang memalukan.

Brasil akhirnya memantapkan dirinya sebagai favorit untuk memenangkan Piala Dunia di Qatar, bermain tanpa diragukan lagi sebagai bagian terbaik dan paling dominan dari sepak bola tim mana pun sejauh ini.

Satu-satunya hal yang terjadi untuk Korea Selatan pada babak pertama adalah fakta bahwa skornya hanya 4-0 daripada tujuh atau delapan, tetapi sisa permainan akan menjadi latihan dalam pengendalian kerusakan.

Kedua tim memiliki peluang untuk meningkatkan skor, tetapi para penjaga gawang menguasai sebagian besar babak kedua hingga tendangan setengah voli Paik yang tajam mengalahkan Alisson pada tiga menit tersisa berkat defleksi dari Silva.

Itu akan menjadi peristiwa penting terakhir dalam permainan yang, pada kenyataannya, telah berakhir pada menit ke-30.

Brasil dan Tite khususnya akan senang dengan cara kemenangan dan dengan permainan Neymar, yang terlihat tajam dan berhasil menavigasi pertemuan balasannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *